American Grill, Sabang, Jakarta Pusat

image

Restoran ini dulunya sangat terkenal dengan nama Sizzler, kabar-kabarnya sih manajemennya sudah berubah, sehingga berganti nama menjadi American Grill.

image

Tahun 2012 saya ke American Grill di Dukuh Atas, waktu itu saya sempat terkejut waktu tissue basah yang disediakan untuk bilas tangan, saya buka, sebagian dalam tissue berwarna hitam, seperti berjamur. Ada hal lain juga yang membuat saya kecewa, tapi saya lupa. Namun dengan dua kejadian tersebut saya jadi berpikir bahwa resto ini mengalami kemunduran mutu.

Karena sudah cukup lama setelah kejadian itu, dan melihat outlet American Grill masih pada buka, saya berpikir ulang, mungkin sudah membaik, buktinya bertahan sampai sekarang. Jadilah saya putuskan, saya ke Sabang aja.

image

Aneka topping untuk ice cream

Saat tiba disana, memasuki restoran saya sudah filing ga enak, karena bau lembab resto. Tapi apa mau dikata, saya udah masuk. Yasudlah… pesan aja dan makan.

image

Salad bar

Salad memang lengkap. Telor yang saya ambil, bau… Duh… Potato chipsnya uda melempem.. Ohhh.. Saya ambil ice cream tapi tanpa toping yang macem-macem itu, cuma ambil meses aja. Bisa jadi itu toping juga uda pada ga bagus…. American Grill, mohon maaf yaaa… 😦

tapi kentang goreng-nya… Amboiiii.. Ai suka… krispi kranci…Enak..

image

image

Lamb Patty, rasanya ok, tapi kok berasa banyak air yaah…

image

Boneless Ribs, yang ini mendingan, enak

image

Di Jalan Sabang

image

Bagaimanapun juga, saya pikir-pikir dululah kalau mau makan di sini lagi…

image

Advertisements

Table 8, Hotel Mulia Senayan, Jakarta

Bener-bener rejeki….. Saya dan dua orang teman saya diundang makan siang oleh bank di Table 8, Hotel Mulia, Senayan.

image

The Moment

image

The Invitation

image

Rasa chinese-nya berasa sekali. Bukan cuma karena interiornya saja tapi juga karena makanannya yg sebagian besar menyajikan daging babi.

image

Makanan disajikan prasmanan. Tidak hanya menu daging babi, ada juga sapi lada hitam, beberapa macam olahan bebek peking dan seafood. Shabu shabu juga ada. Semuanya enak. Kulit babinya enak buanget….

image

Hidangan cuci mulut juga bervariasi mulai dari buah, puding sampai ice cream. Bervariasi pula.

image

Berbagai macam buah

image

Ice cream aneka rasa

image

image

image

Kolam ikan di luar, sayang pengunjung tidak diijinkan mendekat

image

Miss Bee Providore, Rancabentang, Bandung

image

Sudah beberapa kali saya baca status checkin temen saya di fesbuk, di resto ini. Saya pikir kenapa ya dia suka banget ke sini. Jadilah saya brosing brosing nanya ke mbah gugel. Setelah liat gambar gambarnya, saya langsung putuskan – one day saya harus ke sini

image

Menuju ke sana harus jeli liat sign. Setelah Unpar, ada jalan kecil ke kanan, di depan jalan ini ada logo “Bee” luruuuusssss aja terus sampe mentok, trus belok kiri. Your destination is on your left….

wpid-2015302144936.jpg

Yang ini terpasang udah di depan restonya, dari Ciumbeleuit sih kurang jelas sign-nya

Resto ini pastilah bekas rumah tinggal yang sepertinya tidak banyak direnov untuk dijadikan resto. Karena dari fisik luar bangunan uda ketauan rumah ini rumah kuno. Tau sendiri kalo rumah jaman dulu kan ruangannya pada luas gitu. Pengaturan ruangnya asik. Yang saya suka, di resto ini banyak dipajang ornamen dengan “quotes” menarik.

image

Jika temans brosing dan liat image resto ini dengan bangunan full kaca, itu adalah sisi resto yang lain yang saya pikir mungkin bangunan baru. Nah yang bangunan baru ini keren juga… Saya tidak masuk ke situ sih, saya ambil posisi yg di “rumah lama”.

image

Saya datang hari senin sekitar jam 2an. Penuh loh…

image

Tentang rasa makanannya saya tidak tahu, saya ke situ cuma minum. Tapi kalo rasa ga oke, ga mungkin penuh pengunjung. Betul tidak ?? Hehe…

image

Ni lucu kan.. Di toilet… hehe.. Foto aja dah…

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Warung Nasi Laksana, Setiabudi, Bandung

Rumah makan ini, tidak terlalu “terlihat” dari jalan, meskipun lokasinya di jalan utama – Jalan Setiabudi No. 170A, Bandung. Karena resto ini berjejer dengan banyak ruko dan banyak restoran.

image

Tempat parkirnya sempit. Bersebelahan dengan kantor pos pula.

image

Waktu saya ke resto ini, pilihan menunya tidak banyak, entah memang demikian ataukah karena hari senin, yang mungkin saja pengunjungnya tidak sebanyak saat akhir pekan.

image

Ruangan cukup luas, interior juga menarik dengan pajangan foto-foto Bandung jaman dulu.

image

image

Saya suka sekali karedoknya. Karedok kering, kalau saya bilang. Karena selama ini karedok yang biasa saya nikmati cenderung “basah” alias banyak air. Karedok disini, enak banget….

image

Oh ya… hati-hati dengan sambalnya, keliatannya sih biasa aja, sambal goreng, tapi…. begitu dimakan… menusuk brooow… Pedaaazz…

image

Sambara Sajian Sunda, Trunojoyo, Bandung

Terletak di Jalan Trunojoyo No. 64 Bandung, bersebelahan dengan Warung Nasi Bancakan. Keduanya sama-sama menyajikan masakan Sunda, dengan konsep yang sama pula. Tinggal kita pilih, mau yang nyaman dengan berpendingin ruangan, atau yang biasa aja, yang penting makan ?

image

Dengan banyaknya masakan, puas-puaslah memilih…

image

Segala jenis “bahan” untuk digoreng atau dibakar. Beberapa macam sayuran tumis, Saya pilih tumis daun pepaya. Cucok…! pepes apalagi… mereka menunggu dipungut.

image

Sambal ada beberapa macam, “dipajang” di tengah ruangan, sudah dipatok harganya, ambil berapa banyak – satu harga

image

Suasananya enak menurut saya, dengan interior menarik, dan cukup luas. Cocok sekali untuk makan bersama keluarga.

image

Tatakan gelas yg informatif

image

“Ruang” sambal, cabe mahal, sambal harus bayar

image

Dijual aneka sambal dan bumbu masakan

image

Dijual juga aneka jajan pasar

image

image

image

.